LAPORAAN PENDAHULUAN SCHIZOPHRENIA



A.    Definisi

     Menurut Isaac ( 2005) schizophrenia merupakan sekelompok reaksi psikotik yang mempengaruhi berbagai area fungsi individu termasuk berpikir dan berkomunikasi, menerima, menginterpretasikan realitas, menunjukkan emosi, dan perilaku dengan sikap yang dapat diterima secara sosial. Schizophrenia adalah bentuk psikosa yang dijumpai sejak dulu namun pengetahuan kita tentang sebab musabah dan patogenesisnya sangat kurang ( FKUI, 2006).
     Menurut harnawati ( 2008) schizophrenia adalah gangguan yang umumnya ditandai oleh distorsi pikiran dan persepsi yang mendasar dan khas, dan oleh afek yang tidak wajar atau tumpul. Schizophrenia merupakan gangguan jiwa yang berlangsung menahun, sering kambuh dan kondisi kejiwaan penderita semakin lama semakin merosot, gangguan ini terdiri dari:
1.      Schizophrenia Paranoid
     Merupakan schizophrenia yang dikarakteristikkan dengan adanya kecurigaan yang ekstrim terhadap orang lain dengan halusinasi dan waham kejar atau waham kebesaran ( Townsend, 1998).

2.      Schizophrenia Katatonik
     Merupakan salah satu jenis schizophrenia yang ditandai dengan regiditas otot, negativisme, kegembiraan berlebih atau posturing ( mematung). Ciri penyerta lain adalah gerakan stereotypic, manerisme, dan fleksibilitas lilin ( waxy flexibility) dan gejala yang sering dijumpai adalah mutisme ( Ingram, 1995).

3.      Schizophrenia Hebefrenik
     Merupakan jenis schizophrenia yang ditandai dengan adanya percakapan dan perilaku yang kacau serta afek yang datar, gangguan asosiasi, pasien mempunyai sikap yang aneh , menunjukkan perilaku menarik diri secara sosial yang ekstrim, mengabaikan higiene dan penampilan diri dan terjadi sebelum usia 25 tahun ( Isaac, 2005).

4.      Schizophrenia Tak Terinci
     Menurut Arif ( 2006) schizophrenia tak terinci merupakan sejenis schizophrenia dimana gejala-gejala yang muncul sulit untuk digolongkan pada tipe schizophrenia tertentu. Schizophrenia tak terinci dikarakteristik dengan perilaku yang disorganisasi dan gejala- gejala psikosis yang mungkin memenuhi lebih dari satu tipe/ kelompok kriteria schizophrenia ( Townsend, 1998). Menurut FKUI ( 2002), klien schizophrenia tak terinci merupakan gangguan jiwa yang memenuhi kriteria umum schizophrenia tetapi tidak memenuhi kriteria untuk memenuhi kriteria residual atau depresi pasca schizophrenia. Schizophrenia tak terinci ( undifferentiated) didiagnosis dengan memenuhi kriteria umum untuk diagnosa schizophrenia, tidak memenuhi kriteria untuk schizophrenia paranoid, hebefrenik, katatonik dan tidak memenuhi kriteria untuk schizophrenia tidak terinci atau depresi pasca schizophrenia ( Liza, 2008).

5.      Schizoaffective
     Merupakan schizoaffective merujuk kepada perilaku yang berkarakteristik schizophrenia, ada tembahan indikasi kelainan alam perasaan, seperti depresi atau mania ( Townsend, 1998).

6.      Schizophrenia Residual
     Merupakan eksentrik tetapi gejala-gejala psikosis saat perilaku diperiksa/ dirawat tidak menonjol. Menarik diri dan afek yang serasi merupakan karakteristik dari kelainan ini, pasien memiliki riwayat paling sedikit satu episode schizophrenia dengan gejala-gejala yang menonjol ( Townsend, 1998).

B.     Penyebab ( Faktor Predisposisi dan Presipitasi)

     Menurut Ingram (1995) penyebab schizophrenia tak terinci seperti schizophrenia pada umumnya tidak diketahui, akan tetapi hal-hal yang dapat diketahui sebagai faktor presipitasi dan predisposisi terjadinya schizophrenia antara lain :
1.      Faktor Predisposisi
a.       Herediter
     Adanya faktor genetik dapat berisiko terjadinya penyakit schizophrenia, dimana risiko bagi masyarakat umum 1 % pada orang tua risiko schizophrenia 5 % pada saudara kandung 8 % dan anak-anak 10 %. Gambaran terakhir ini menetap walaupun anak telah dipisahkan dengan orang tua kandung sejak lahir, pada kembar monozigote 30 - 40%.

b.      Pola Asuh Keluarga
     Banyak penelitian terhadap pengaruh masa kanak-kanak khususnya atas personalitas orang tua tetapi belum ada hasil.

2.      Faktor Presipitasi
a.       Lingkungan
     Faktor lingkungan cukup berperan dalam menampilkan penyakit pada individu yang memiliki predisposisi. Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa schizophrenia bukan suatu penyakit, tetapi suatu respon terhadap tekanan emosi yang dapat ditoleransi dalam keluarga dan masyarakat.

b.      Ekspresi Emosi Keluarga yang Berlebihan
     Jika keluarga schizophrenia memperlihatkan emosi yang berlebihan seperti pasien dihina atau terlalu banyak dikekang dengan aturan- aturan yang berlebihan, maka kemungkinan kambuh lebih besar. Juga jika pasien tidak mendapatkan obat neuroleptik, angka kekambuhan di rumah dengan ekspresi emosi rendah dan pasien minum obat teratur sebesar 12 % dengan ekspresi emosi rendah dan tanpa obat 42 %, ekspresik emosi tinggi dengan tanpa obat angka kekambuhan 92 %.

C.     Psikopatologi

      Prevalensi penderita schizophrenia di Indonesia adalah 0,3 – 1 % dan biasanya timbul pada usia sekitar 18 - 45 tahun. Schizophrenia disebabkan oleh beberapa faktor antara lain: faktor genetik, faktor lingkungan dan faktor keluarga. Schizophrenia tidak hanya menimbulkan penderitaan  bagi individu penderitanya tetapi juga bagi orang-orang terdekat ( Arif, 2006). Penderita schizophrenia sering kali mengalami gejala positif dan negatif yang memerlukan penanganan serius. Penderita schizophrenia juga mengalami penurunan motivasi dalam berhubungan sosial, perilaku ini sering tampak dalam bentuk perilaku autistic dan mutisme.
     Akibat adanya penurunan motivasi ini sering tampak timbulnya masalah keperawatan isolasi sosial menarik diri dan jika tidak diatasi dapat menimbulkan perubahan persepsi sensoris halusinasi. Halusinasi yang terjadi pada penderita schizophrenia tidak saja disebabkan oleh perilaku isolasi sosial tetapi juga dapat disebabkan oleh gangguan konsep diri harga diri rendah. Dampak dari halusinasi yang timbul akibat schizophrenia ini sangat tergantung dari isi halusinasi. Jika isi halusinasi mengganggu, maka penderita schizophrenia akan cenderung melakukan perilaku kekeeraan sedangkan halusinasi yang isinya menyenagkan dapat mengganggu dalam berhubungan sosial dan dalam pelaksanaan aktivitas sehari-hari termasuk aktivitas perwatan diri ( Stuart, 2007).
     Schizophrenia sering dimanifestasikan dalam bentuk waham, perilaku katatonik, adanya penurunan motivasi dalam melakukan hubungan sosial serta penurunan dalam melakukan aktivitas sehari-hari. Waham yang dialami pasien schizophrenia dapat berakibat pada kecemasan yang berlebihan jika isi wahamnya tidak mendapatkan perlakuan dari lingkungan sehingga berisiko menimbulkan perilaku kekerasan yang diarahkan pada diri sendiri, orang lain, dan lingkungan. Adanya perilaku katatonik, menyebabkan perasaan tidak nyaman pada diri penderita, hal ini karena kondisi katatonik ini berdampak pada hambatan untuk melakukan aktivitas sehari-hari.
     Hambatan dalam aktivitas sehari-hari menyebabkan koping individu menjadi tidak efektif yang dapat berlanjut pada gangguan konsep diri harga diri rendah dan bila tidak diatasi berisiko menimbulkan perilaku kekerasan ( Ingram, 1996). Penderita dapat mengalami ambivalensi, kondisi ini dapat menimbulkan terjadinya penurunan motivasi dalam melakukan aktivitas perawatan diri dan kemampuan dalam berhubungan sosial dengan orang lain. Adanya ambivalensi membuat penderita menjadi kesulitan dalam pengambilan keputusan sehingga dapat berdampak pada penurunan motivasi dalam melakukan aktivitas sehari-hari. Penderita schizophrenia yang menunjukkkan adanya gejala negatif ambivalensi ini, sering kali dijumpai cara berpakaian dan berpenampilan yang tidak sesuai dengan realita seperti rambut tidak rapi, kuku panjang, badan kotor dan bau ( Rasmun, 2007).
     Prognosis untuk schizophrenia pada umumnya kurang begitu menggembirakan sekitar 25 % pasien dapat pulih dari episode awal dan fungsinya dapat kembali pada tingkat sebelum munculnya gangguan tersebut. Sekitar 25% tidak pernah pulih dan perjalanan penyakitnya cenderung memburuk, dan sekitar 50 % berada diantaranya ditandai dengan kekambuhan periodik dan ketidakmampuan berfungsi dengan efektif kecuali akan waktu singkat ( Arif, 2006).



D.    Manifestasi Klinik

     Menurut Hawari ( 2006), tanda dan gejala dari schizophrenia antara lain :
1.      Gejala Positif
a.       Delusi atau waham, yaitu suatu keyakinan yang tidak rasional meskipun telah dibuktikan secara objektif bahwa keyakinannya itu tidak rasional, namun penderita tetap meyakini kebenarannya.
b.      Halusinasi, yaitu pengalaman panca indera tanpa ada rangsangan ( stimulus).
c.       Kekacauan Alam Pikir, yang dapat dilihat dari isi pembicaraanya.
d.      Gaduh, gelisah, tidak dapat diam, mondar-mandir, agresif, bicara dengan semangat dan gembira berlebihan.
e.       Merasa dirinya “ orang besar”, merasa serbaa mampu, serba hebat dan sejenisnya.
f.       Pikirannya penuh dengan kecurigaan atau seakan-akan ada ancaman terhadap dirinya.
g.      Menyimpan rasa permusuhan.
2.      Gejala Negatif
a.       Alam perasaan ( affect) “ tumpul” atau “ mendatar”. Gambaran alam perasaan ini dapat terlihat dari wajahnya yang ridak menunjukkan ekspresi.
b.      Menarik diri atau mengasingkan diri.
c.       Kontak emosianal amat miskin, pendiam
d.      Pasif dan apatis
e.       Sulit dalam berpikir abstrak
f.       Pola pikir stereotipy
g.      Tidak ada/ kehilangan dorongan kehendak dan tidak ada inisiatif, tidak ada upaya dan usaha, tidak ada spontanitas, monoton, serta tidak ingin apa-apa.

E.     Diagnosa Keperawatan
1.      Perilaku Kekerasan
a.       Definisi
Suatu keadaan dimana seseorang melakukan tindakan yang dapat membahayakan secara fisik baik terhadap diri sendiri, orang lain dan lingkungan yang merupakan respon dari kecemasan dan kebutuhan yang tidak terpenuhi yang dirasakan sebagai ancaman.(Yoseph,2007)
b.      Faktor yang Berhubungan
Menurut Stuart (2007) perilaku kekerasan disebabkan oleh gangguan konsep diri harga diri rendah. Perilaku kekerasan sering disebabkan oleh kurangnya rasa percaya pada orang lain, perasaan panik, reaksi kemarahan, waham, sukar berinteraksi dimasa lampau, perkembangan ego yang lemah serta represi rasa takut (Townsend, 1998)
c.       Kriteria
Klien dengan perilaku kekerasan sering menunjukkan adanya (Stuart, 2007 dan Townsend, 1998) antara lain :
1)      Perasaan terancam, marah, dendam, perasaan tidak berguna dan perasaan jengkel.
2)      Muka merah dan mata melotot, rahang dan bibir mengatup, tangan kaku dan tegang, tangan mengepal dan mondar-mandir. Tampak bicara sendiri dan ketakutan, tekanan darah meningkat, frekuensi denyut jantung meningkat.

2.      Perubahan Persepsi Sensoris : Halusinasi
a.       Definisi
Pencerapan tanpa adanya rangsang apapun dari panca indera dimana orang tersebut sadar dan dalam keadaan terbangun yang dapat disebabkan oleh psikotik, gangguan fungsional, organik, atau histerik. (Maramis,2004)
b.      Faktor yang Berhubungan
Gangguan persepsi sensoris halusinasi sering disebabkan oleh panik, stress berat yang mengancam ego yang lemah dan isolasi sosial menarik diri.(Townsend, 1998)
c.       Kriteria
Klien dengan halusinasi sering menunjukan adanya (Carpenito, 1998 dan Townsend, 1998) :
1)      Tidak mampu mengenal waktu, orang dan tempat. Tidak mampu memecahkan masalah. Mengungkapkan adanya halusinasi.
2)      Mudah tersinggung, apatis dan cenderung menarik diri.

3.      Gangguan Konsep Diri : Harga Diri Rendah
a.       Definisi
Evaluasi diri dari perasaan tentang diri atau kemampuan diri yang negatif baik langsung maupun tidak langsung.(Townsend, 1998)
b.      Faktor yang Berhubungan
Harga diri rendah sering disebabkan oleh adanya koping individu yang tidak efektif akibat kurangnya umpan balik positif, kurangnya system pendukung, kemunduran perkembangan ego, disfungsi system keluarga. (Townsend, 1998)
c.       Kriteria
Menurut Carpenito (1998); Keliat (1994) perilaku yang berhubungan dengan harga diri rendah antara lain :
1)      Mengkritik diri sendiri atau orang lain. Perasaan dirinya sangat penting yang berlebih-lebihan. Perasaan tidak mampu dan rasa bersalah. Sikap negatif  pada diri sendiri dan sikap pesimis pada kehidupan. Menolak kemampuan diri sendiri. Mengungkapkan kegagalan pribadi.
2)      Produktivitas menurun. Perilaku destruktif pada diri sendiri dan orang lain, penyalahgunaan zat, menarik diri dari hubungan sosial, ekspresi wajah malu dan rasa bersalah.
4.      Gangguan Proses Pikir : Waham
a.       Definisi
Menurut Townsend (1998) perubahan proses pikir waham merupakan suatu keadaan dimana seseorang mengalami kelainan dalam mengoperasionalkan kognitif dan aktivitas
b.      Faktor yang Berhubungan
Kemungkinan etiologi dari waham adalah ketidakmampuan untuk mempercayai orang lain, panik, menekan rasa takut, stres yang cukup berat yang mengancam ego yang lemah dan kemungkinan karena faktor herediter. (Townsend, 1998)
c.       Kriteria
Menurut Townsend (1998) waham sering kali ditemukan tanda dan gejala sebagai berikut : ide-ide yang salah, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, kewaspadaan yang berlebihan, kelainan rentang perhatian, ketidaktepatan interpretasi lingkungan.
5.      Isolasi Sosial : Menarik Diri
a.       Definisi
Keadaan dimana individu atau kelompok mengalami atau merasakan kebutuhan atau keinginan untuk meningkatkan keterlibatan dengan orang lain tetapi tidak mampu untuk membuat kontak. (Carpenito, 1998)
b.      Faktor yang Berhubungan
Menurut Stuart (2007) isolasi sosial disebabkan oleh gangguan konsep diri rendah, kurangnya rasa percaya pada orang lain, perasaan panik, regresi ke tahap perkembangan sebelumnya, waham, sukar berinteraksi di masa lampau.
c.       Kriteria
Menurut Townsend (1998) dan Carpenito (1998) isolasi menarik diri sering ditemukan tanda dan gejala sebagai berikut :
1)      Mengungkapkan perasaan tidak berguna, penolakan oleh lingkungan, mengungkapkan keraguan tentang kemampuan yang dimiliki.
2)      Tampak menyendiri diruangan, tidak berkomunikasi, menarik diri, tidak melakukan kontak mata, tampak sedih, afek datar, kurang aktivitas fisik dan verbal, tidak mampu membuat keputusan dan berkonsentrasi, mengekspresikan perasaan kesepian dan penolakan di wajahnya.
6.      Defisit Perawatan Diri
a.       Definisi
Suatu keadaan dimana seseorang mengalami kerusakan kemampuan untuk melakukan atau menyelesaikan kegiatan hidup sendiri. (Townsend, 1998)
b.      Faktor yang Berhubungan
Kemungkinan etiologi yang berhubungan dengan defisit perawatan diri adalah : menarik diri, regresi, panik, ketidakmampuan mempercayai orang lain. (Townsend, 1998)
c.       Kriteria
Menurut Townsend (1998) batasan karakteristik dari defisit perawatan diri adalah ;
1)      Mengalami kesukaran dalam mengambil atau ketidakmampuan untuk membawa makanan dari piring/wadah ke dalam mulut.
2)      Ketidakmampuan (menolak) untuk membersihkan tubuh atau bagian tubuh
3)      Kelainan kemampuan atau kurang minat dalam memilih pakaian yang sesuai untuk dikenakan
4)      Ketidakmampuan atau tidak adanya keinginan untuk melakukan defekasi dan berkemih tanpa bantuan.

DAFTAR PUSTAKA


Arif L.S. , 2006, skizofrenia, memahami dinamika keluarga pasien, Jakarta,   
    Penerbit Refika Aditama

Carpenito L.J. , 1998, Diagnosa keperawatan (terjemahan), 6th edition,
    Jakarta, EGC

FKUI dan WHO, 2006, model-model praktik keperawatan profesional jiwa
    (MPKP jiwa), Jakarta FKUI

Hawari D. ,2006, pendekatan holistik pada gangguan jiwa skizofrenia,
    Jakarta, balai penerbit FKUI

Ingram I.M. ,1995, catatan kuliah psikiatri (terjemahan), 6th, Jakarta, EGC

Isaac A. , 2005, panduan belajar keperawatan kesehatan jiwa dan psikiatrik
    (terjemahan), 3th edition, Jakarta, EGC

Keliat B.A., 1994, gangguan konsep diri, Jakarta, EGC

Rasmun, 2001, keperawatan kesehatan mental psikiatri terintegrasi dengan
    keluarga untuk perawat dan mahasiswa keperawatan, Jakarta, penerbit CV
    Sagung Seto


No comments:

Post a Comment